Make your own free website on Tripod.com

Kisah Seks Dengan Datin

Beberapa bulan lepas aku berkenalan dengan seorang datin. Umornya baru 36 tahun. Putih, seksi,masih kental bergetah katakan. Cantik sungguh datin maseh 36-25-36. Sebenarnya dia tidak pernah menceritakan pada sesiapa pun bahawa dia adalah datin. Ini adalah rahsia dirinya. Apatah lagi dia baru berpisah dengan Datuk. Kalau aku beritahu namanya semua orang kenal dia. Lagi pun dia telah banyak berlakun, cuma sekarang sudah kurang.

Kami berkenalan dengan tak pernah dirancang. Dia mula menegur aku semasa di lapangan terbang. Biasalah..aku pun macam 'Datuk' juga…kerap terbang kelas pertama.

Minggu lepas datin menalipun aku bahawa dia akan ke Ipoh dan bertanya apakah aku sanggup memandu keretanya ke sana. Minta tolong katanya. Aku bersetuju lantaran dah kerap juga datin belanja aku makan. Apatak, sewaktu aku demam sebelum ini datin yang asyik jaga makan minum aku. Dia asyik talipon aku untuk makan tengahhari dan malam. Aku lihat dia ikhlas tapi aku pun tahu dia kesunyian.

Aku pula kerap kerumahnya, berbual-bual dengan adik dan ibu datin. Mereka tinggal bersama datin sekarang ini. Mereka semua amat menyayangi aku dan pernah ibu datin bertanya pasal aku dan datin aku tersenyum. Aku sendiri tak tahu. Lagipun datin dah 36 dan aku maseh 33.

Semasa dalam perjalan ke Ipoh, aku yang memandu. Janji datin kami bertolak pada hari Sabtu pagi. Ramai pula kawan-kawan datin datang bertandang. Akhirnya kami terpaksa bertolak jam 8.00 malam. Kereta Mercedesnya pula tak siap di servis, akhirnya aku terpaksa pandu Honda Accord 2.0 milik datin. Sedap juga kereta datin.

Kami tiba jam 11.30 malam di Ipoh dan datin kelihatan letih. Esok pagi datin ada temujanji. Pasal bikin filem. Datin meminta aku check-in dan pintanya bilik aku dan biliknya bersebelahan. Bilangnya, nanti susah nak kejut aku jika ada kecemasan.

Apabila siap check-in kami terus naik keatas. Cantik juga hotel. 4 bintang katakan. Aku mengangkat beg aku dan beg datin keatas kerana ianya kecil sahaja dan tidak memerlukan porter.

Aku merasa lega apabila berada dalam bilikku..ahh rehat betul di hotel 4 bintang ini..fikir aku. Aku dapati bilik aku ada pintu yang terus dapat dibuka kebilik datin.

Tiba-tiba aku terdengar orang mengetuk pintu tersebut datin rupanya memanggil namaku. Aku membuka pintu tersebut yang bersambung terus ke biliknya. Datin bertanya apakah ibunya tidak memberi sebuah beg biru kecil. Didalamnya ada baju tidur kata datin. Aku menjawab selamba, tidak. Datin menyatakan dia tidak punya baju tidur dan terpaksa tidur dengan mini skirtnya kerana baju yang di bawanya hanya 2 pasang untuk pertemuan besok.

Datin meminta tolong aku membuka butang mini skirtnya di bahagian belakang. Aku tergaman dan menghampiri datin. Tangan aku agak terketar semasa aku membuka butang demi butang. Wauw…putih melepak datin. Belakangnya sungguh gebu dan licin. Rupa-rupanya datin pakai coli hitam dan aku lihat lurah kebawah sehingga ke punggungnya di belakang…putih melepak dan licin. Sekarang jelas kelihatan seluar dalam datin hitam dan seksi sekali. Dia separuh bogel..dan aku sudah tak tahan. Batang ku mula keras dan aku menghampiri datin dan memeluk dari belakang sambil berkata." I'm sorry datin. I cant stand it" datin menyampuk "Its ok I understand but don't be so naughty ok. Just like this and not more."

Aku terus memeluk datin dari belakang dan merapatkan tubuhku. Batang aku yang keras terkena lurah punggungnya yang sekarang hanya di baluti seluar dalam dan coli. Mini skirtnya sudah terlurai. Aku terus meramas-ramas tetek datin. Datin sekali-sekala melarang tetapi aku terus meramas dan melucutkan colinya. Aku merebahkan datin atas katil dan menjilat tetek datin yang besar itu. Datin mengerang kesedapan dan terus melarang aku perlahan-lahan. Aku tak mengindahkan larangan datin kerana larangannya tidak bersungguh-sungguh. Aku mula mencium dan menjilat tetek, kemudian kepangkal tetek datin yang putih gebu itu. Kemudian ke perut datin, peha dan akhirnya aku mula mencium mulut datin dan akhirnya kami berkulum lidah. Datin mula memberi respon pada ciuman aku dengan mengulum lidah ku juga.

Dalam kami berkulum lidah aku mula meraba-raba celah kangkang datin tetapi beberapa kali datin menepis tangan aku. Aku mencuba lagi sehingga datin tidak melarang. Datin sudah mula ghairah dan aku membuka seluar dalam datin. Aku mula menjilat bulu tundun datin dan mula menjilat biji mutiara datin yang maseh pink warnanya. Datin mula mengerang dan tidak melarang aku lagi. Tanganya mula meramas-raman rambut ku sambil mengerang. Dia mula meminta aku telanjang dan aku terus telanjang.

Datin menjadi liar dengan jilatan aku keatas pussynya. Aku mula memasukkan lidah ku kedalam pussy datin…datin mengerang kesedapan ahaahahah sedap aahah. please somemore I'm crazy now. uhuhuhu.

Datin sudah tidak tahan dan menarik aku keatas dan memegang batang aku yang keras. Batang aku yang sepanjang 7 inci dan berlilitan sama besar pergelangan tangan ku. mula memberahikan datin. Aku tidak terus menekan datin. aku mula memasukkan jari tengahku kedalam pussy datin. datin mengelepar. Aku goncang kuat-kuat dan datin mengerak-gerak punggungnya lantaran kesedapan. Kemudian aku terus memasukkan dua jari. kemudian tiga.

Apabila aku dapati air pussy datin dah banyak. melilih hingga ke lurah punggung datin aku terus merangkak dan berada antara dua peha datin. Datin tak tahan lagi dan di tarik batang ku untuk di hunus terus ke pussynya. Aku mula mengayak dan datin menggeliat menerima tikaman batang ku yang besar itu. Ahhhhhhh so big your cock dear. just like a benggali uhhhhhhh.. harder harder deeper deaper seru datin. Aku terus mengayak dengan jari aku yang satu lagi megorek-ngorek punggung datin. Menggelepar datin akhirnya. uhuhuh. I came I came datin bersuara sambil meramas dan menggaru-garu belakang aku. Terdengar I came. dari datin lebih 10 kali aku akhirnya sendiri pun rasa nak pancut. Aku hentak lagi kuat dan datin kangkang lagi luas sambil menggeliat sedap. Akhirnya aku pancut dalam pussy datin kerana datin menarik punggung ku rapat-rapat uhuhuh sedap. Datin terkulai dan terlalu letih serta kepuasan. Datin memuji-muji aku. Katanya Datin lain pun tentu mahu kalau dia orang tahu.

Kiriman : Unknown