Make your own free website on Tripod.com

Pengalaman Seks Yang Masam Dan Masin

Hidup dalam dunia ni, sepertimana orang tua kata ada asam garamnya. Setiap insan pasti, mengalami MASAM atau MASIN. Walau bagaimanapun kedua-dua PERASA itu selalunya menjadi bahan penting MASAKAN seharian. Jadi, terpulanglah kepada individu membuat pilihan untuk menentukan yang mana jadi pilihan masakan hariannya atau kegemarannya.

Saya, dalam kontek ini ingin menceritakan tentang ASAM hidup saya dengan salah seorang individu yang sebanyak sedikit mewarnakan corak hidup masa kini dan juga masa-masa akan datang. Igauan corak yang diwarnankanya selalu memberikan impian keseronokan yang memenuhi diharian kekosongan perjalanan hidup saya. Namanya 'DIN' Walaupunkini dia telah kahwin tetapi aku tetap bersedia jika 'Din" PERLUKAN aku. Aku harap 'DIN' dapat membacanya ...

Babak Pertama. Setelah tamat pengajian ku ditingkatan lima, aku didorong oleh kawan ku untuk melanjutkan pelajaran ditingkatan enam dikelas swasta. Oleh kerana pergaulan yang tidak begitu sihat dan tidak dikawal nyaris aku dorogol oleh kawan sedarjahku. Peristiwa ini menyebabkan aku berasa tawar untuk meneruskan pelajaranku dan seterusnya aku memohon kerja.

Setelah aku diterima bekerja disebuah pejabat kerajaan, jiwaku mulai merasai satu masalah - SEX. Ramai dari kalangan jejaka dipejabat sering mengajakku keluar malam untuk menikmati keseronokan dunia. Hari demi hari dan ajakan demi ajakan, dapatku tolak. Namun, oleh kerana desakan kawan aku mulai lupa. Peristiwa masam kedua aku lalui...

Tayangan 'Awan tidak selalu cerah' membuatkan aku pertama kali keluar rumah diwaktu malam bersama kawan sepejabatku. Kami pergi makan dahulu dan menonton dipertunjukkan malam kedua pada jam 9.15. Ramly, salah seorang rakan pejabatku dari awal lagi telah menunjukan perangai sumbangnya. Dia selalu mencari peluang duduk disebelahku dan juga mengambil kesempatan untuk mengeselku. Didalam panggung wayang tangannya terlalu liar untuk meraba aku.

Pada malam itu aku memakai baju yang agak MODERN dimana sebahagian atas tetekku yang agak besar itu bebas menghirup udara kota. Ini menyebabkan mata Ramly selalu menjatuhkan bola matanya kesitu. Aku menjadi bangga pula kerana aku tahu tetekku kini menjadi tarikan ramai lelaki. Kini giliran aku dihantar pulang oleh ramly. Ini kerana rumah ku yang terjauh dari kawanku yang lain seperti Gayah, Minah dan Asmah.

Perjalanan sejauh 3 batu itu ku rasai amat lama. Ini kerana tangan ramly selalu menyentuh pehaku terutama semasa ia menukar tranmissionnya. Tiba-tiba kereta terhenti, ku tanya mengapa. Ramly mengelengkan kepalanya. 'Mungkin rosak' katanya. Dalam keadaan yang gelap dan sunyi itu, Ramly keluar dari kereta dan membuka pintu sebelahku. Dia mengajakku keluar. Dia meminta tolong untuk membantunya membaiki kereta. Dia membuka bonet keretanya. Dia menyuruh aku memegang wire didalam injin sedangkan dia cuba menghidupkanya. Namu injin masih tidak hidup. Dia kembali keinjin kereta. Sambil berjalan dia meraba buritku yang agak bulat. Dia mengajaku kembali kekereta.

Setiba didalam kereta Ramly mulai menceritakan hal peribadinya, sambil bercerita matanya tidak lekang dari memandang tetekku dan sesekali matanya meluru kearah pantatku. Tangannya kini mula meraba seluarnya. Keadaan ini mula membuatkan kuresah. Tanpa ku sedari Ramly telah mengeluarkan butuhnya dan meminta aku menghisapnya. Ku takut kerana belum pernah dalam hidupku menghisap butuh. Ku menolak permintaannya. Kini dia merayu pula supaya menolong melancapkan butuhnya.

Oleh kerana kasihan lalu ku tolong walaupun aku benci serta malu. Aku terpaksa membongkokkan badanku. Ku pegang butuhnya dan memulakan lancapan. Ku dapat dengari dia mengerang. Sesekali dia mengambil air liurnya untuk membasahkan butuhnya. Tanpa ku sedari tangannya mulai meraba tetekku. Dia memasukkan tangannya dari atas bajuku yang terbuka agak luas itu. Dia begitu kasar mencari puting tetekku. Ku biarkan juga kerana mungkin dengan cara ini dia akan lekas mengeluarkan air maninya. Sedang rancakku melancapkan butuhnya, ku rasai kepala butuhnya mulai membesar dan dalam masa yang sama kakinya terketar. Dalam keadaan itu dia menarik kepala ku dan membenamkan mukaku kebutuhnya. Kini air maninya terpancut dan membasahi mukaku. Ku lepaskan butuhnya dari gengamanku. Kini dia pula mengambil dari tugasku. Dia melancap dengan memulas-mulaskan kepala butuhnya, dapat ku lihat air maninya masih keluar tetapi tidak memancut lagi, hanya meleleh membasahi jarinya.

Setelah reda, dia menoleh kepada ku dan 'Terima kasih. Has'. Kuhanya senyum dan kami beredar dari tempat itu. Setiba dirumahku dia menurunkanku dan aku terus kerumah dalam keadaan yang takut. Setiba dirumah aku segera kebilik air untuk membasuh bekas air mani ramly. Baunya sungguh keras, maung dan aku jijik. Ku menanggalkan semua pakaian ku untuk mandi. Ku lihat seluar dalamku basah, mungkin semasa Ramly meramas tetekku tadi air mazi ku keluar.

Babak Kedua. Kini aku telah ditukarkan kerja di Kuala Lumpur. Aku mrnginap di Kelana Jaya. Tempat kerjaku hanya di Jalan Ampang. Aku terpaksa naik bus untuk pergi kerja. Sebagai kerani disebuah Ibu Pejabat dengan 800 pekerja menyebabkan aku ramai kawan baik lelaki atau perempuan. Boss aku 'Din' namanya. Masih bujang dan handsome juga. Badannya gempal dan tidak begitu tinggi. Kulitnya yang putih dan selalu tersenyum itu membuatkan aku tertawan. 'Din' selalu membuat aku ketawa bila dia bercerita semasa 'Lunch hour'. Ceritanya selalu lucah, tetapi aku dapat menyesuaikan diriku dengan ceritanya. Ceritanya tidak pernah menyinggung perasaan sesiapa. Sifatnya yang selalu menolong membuatkan aku suka bekerja 'Dibawahnya'.

Masa penyediaan peruntukkan kewangan tahunan telah tiba. Kami selalu mengejar masa untuk menyiapkannya. Namun kerja itu terpaksa dilaksanakan lepas masa kerja untuk menentukan kerja 'On time'. 'Din' mempengerusikan mesyuarat. Keputusan sebulat suara bersetuju supaya kerja ini mesti disiapkan dalam masa satu minggu.

Petang pertama aku diberikan tugas untuk mengira keseluruhan anggaran peruntukan yang tidak digunakan pada tahun ini. Kerja itu memerlukan penelitian dan aku selalu dijengahi' oleh 'Din'untuk memastikan angka yang betul, aku pun selalu 'menganggu' dia untuk bertanyakan sesuatu yang aku tidak faham. Mereka yang sudah habis kerja untuk masa itu dibenarkan balik. Kini aku serta Ketua kerani dan 'Din' masih belum selesai kerja. Kami terpaksa tunggu sehingga pukul 10.00 malam. Kini perutku lapar. 'Din' menyuruh ketua kerani ku membeli 'Kentucky Fried Chicken', makanan kegemaran 'Din'. Setelah Ketua kerani berlalu, 'Din' memanggilku. Ku hampiri biliknya. Sejak dari pintulagi 'Din' memandangku dari 'atas' hingga 'bawah'. Ku perasaan dimana matanya memusatkan pemerhatiannya - tetekku dan Buntutku. Ku biarkan saja kerana memang semua lelaki macamtu. Memang kedua-dua 'benda' itu ialah untuk 'lelaki'. 'Din' bertanya 'balik nanti naik apa ?'. 'naik bus', aku menjawab. Tak apa ke kalau saya hantar 'HAS' balik nanti, tanya 'Din'. Aku senyum, ini kerana aku tahu dia baik orangnya. Takkan dia nak apa-apakan aku. 'OK, nanti selesai tunggu saya dibawah.

Semasa makan 'Kentucky' aku dapat melihat bagaimana 'Din' menelanjangkan peha ayam dan 'menghisap' tulang sehinggakan pipinya 'kempong'. Seronok aku melihatnya makan. Perasaanku melayang pada adingan SEX bila melihat 'Din' 'menjilat' jarinya yang terkena 'Saurce' kentucky. Aku mula terbayang bagaimana kalau dia menjilat 'Pantatku'. Kalaulah aku diberi peluang untuk bertemankan "din', memang aku suruh dia menjilat pantatku. Sedang fikiran aku melayang mengambarkan 'peristiwa' berahi itu ,' hai, jauh nampaknya fikiran melayang? teringat buah hati ke?'. 'Tak adalah, saya manalah ada buah hati'. Aku memang takada 'Special' lagi dalam hidup ku. 'Din' sambil berlalu, ' macam ni ada canlah...'. Sempat juga 'Din' menjeling aku. Aku membalasnya dengan senyum, dan dalam hati ku berkata. Kalau berani trylah!

Tepat jam sepuluh aku mengemaskan mejaku dan terus turun kebawan menunggu 'Din'. Kini kereta 'Honda Accord ' biru 'Din' meluncur dan menghala ke jalan Ampang. Sebelum membelok 'Din' bertanya, 'Lapar lagi ke?' sambil dia senyum. Aku berkata "Lapar !" Terus 'Din' memacu keretanya ke 'Ming Court Hotel'. Inilah kali pertama aku menjejakkan kaki ke Hotel bertaraf Antarabangsa. Setelah makan aku pun dihantar balik ke Tasik Ampang. Di dalam perjalanan itu 'Din' menceritakan banyak perkara termasuk cerita 'jenaka LUCAHnya'. Pendek kata malam itu ku amat gembira kerana selain dari 'kebaikkan Din' juga kami sangat mesra.

Setiba dirumah sudah jauh malam dan 'Din' segera pulang kerana kami akan bekerja besoknya. Awal pagi lagi 'Din' sudah berada dipejabat. Aku pun turut awal kerana aku tidak suka lewat. Sementara menunggu masa pejabat sempat juga kami berbual dan menjalinkan perhubungan kami. Semasa semua staff nak balik, kecuali yang akan bekerja lebih masa 'Din' memanggil aku. 'Nak pergi 'Dinner' tak ?' Sebenarnya dinner untuk meraikan peserta sukan yang berjaya didalam pesta sukan diperingkat ibu pejabat. Tanpa banyak berfikir akupun 'Ya, boleh juga'. Ku nampak'Din' senyum sambil matanya meleret ketetekku.

Pada malam ini aku diberikan tugas untuk menentukan bilangan jumlah talipon kepada semua staff dibangunan ibu pejabat. Aku diasingkan disebuah bilik kerana aku memerlukan meja yang luas untuk meletakkan peta unutk semua tingkat. Bilik 'Din' telah dipilih untuk menjadikan tempat 'operasiku'. Kami memulakan kerja dan seperti biasa setelah pukul 10 malam semuanya balik. Pada malam itu ketua kerani ku tidak hadir kerana isterinya sakit. Aku didalam bilik tidak perasaan bahawa semua staff sudah balik.

Babak Ketiga. Sedang aku meneliti peta tingkat 13, tiba-tiba lampu padam! Aku mendiam kan diri. Ketika itu 'Din' datang dan memberitahu kubahawa kerja akan disambung besok. Sedang aku mengemaskan mana yang nampak 'Din' datang dari belakang lalu memegang jariku. Berderau darahku ketika itu. 'Op, sorry' kedengaran suara 'Din' dari belakang ku. Suara itu amat jelas ini menunjukkan 'Din' amat hampir denganku. Ku pusingkan mukaku dan terus mukaku kena mukanya. Kini kami terdiam. Disaat itu debaran jantungku amat deras sekali. Ada takut dan fikiranku berkata, 'wah, mungkin ini can untuk aku memikatnya!' belum sempat fikiran aku melayang 'Din' telah mencium bibirku. Cecahan bibirnya membuat kan aku terkaku dan kudapat rasakan jari 'Din' mula mencari jariku. Kini ku sambut dan kugengam tangannya. Seterusnya kami merapatkan bibir kami, lalu bertauplah bibir kami. Ku tak tahu bagaimana sebenarnya bercium bibir bertemu bibir. Tapi dengan bantuan 'Din' aku telah memberikan balasan yang ku rasa seronok, mungkin ini permainan hidup. Kata orang tu kalau dah 'nak jadi tu' semua nya senang.

'Din' memang pandai memainkan peranannya. Segala perbuatannya aku rasakan sedap dan seronok. 'Din' tidak gelojok. Lidahnya yang masuk dimulutku bagaikan sesuatu yang aku tunggu-tunggu. Ku hisap lidahnya dan sebentar kemudian giliranaku pula dihisap olehnya. Hisapannya membuatkan puting tetekku tegang dan pantatku mulai mengeluarkan air mazi. Tangan 'Din' kini minta dilepaskan, aku benarkan. Kemudian ku rasai tangannya meraba belakangku. Aku keseronokkan dan dengan itu aku lagi merapatkan badanku kepadanya. Ku tak sedari kedua tanganku merangkuli dilehernya. Tangan 'Din' terus memainkan peranannya. Ku tidak halang kerana apa yang 'Din' lakukan semuanya 'SERONOK'. Zip kainku 'Din' tarik kebawah dengan perlahan. Aku menolongnya dengan menanggalkan hook dibahagian depan. Kain ku terlambak kebawah. Kemudian tangan 'Din' meraba belakangku mencari hook bra. Ku lengkongkan badanku supaya memberi kesenangan pada 'Din' untuk membukanya. Tetekku yang telah tegang itu memudahkan braku terbuka. Setelah itu 'Din' memberhentikan ciuman dan mula mencium tetekku pula. Kini bibirnya telah 'dapat' puting tetekku. Dijilat putingku dengan hujung lidahnya. Ini membuatkan ku lagi seronok dan air maziku bagaikan aliran sungai mengalir keluar.

Sedikit demi sedikit lidahnya merayau kebawah pula. Lubang 'pusat' pula menjadi sasarannya. Hujung lidahnya masuk kedalam pusatku dan misainya yang lebat itu membuatkan kelazatan seperti makanan ditambah 'Aji no moto' Din membuatkan badanku 'menjerit meminta sesuatu yang tidak pernah aku impikan. Apabila lidahnya sampai di Tundunku yang ditumbuhi bulu itu ku rasakan jarinya meramas mesra buntutku. Oh.......seronoknya. Tidak pernah aku rasakan selama ini. Ku tak sabar rasanya. Pantatku meminta sesuatu. Ku gembira kerana 'Din' fakam permintaanku itu. Jilatan pertamanya mengenai hujung biji 'kelentitku' ah...........alangkah sedapnya jilatan pertama itu.

oleh kerana terlalu sedap aku tidak sedar aku telah membuka luas pantatku untuk memberikan laluan lidahnya yang kini memang ku tunggu-tunggu. Kini permintaan dan jeritan pantatku telah dipenuhi oleh lidah 'Din'. Permainan lidahnya itu amat seronok dan tidak ada perkataan yang hendak aku samakan. Setiap sentuhan bagaikan sentuhan electrik yang membuatkan aku makin sesak nafas. Dalam keadaan keseronokkan itu, ku terasa satu kejangan badanku. Ku mengeliat dan ku dapati 'Din' melajukan hisapan dan juga jilatannya pada kelentitku. Kini aku rasa pantatku seperti nak pecah dan ku tak sedar aku mengerang ah....ah.... dan kini aku telah climax. 'Din' masih lagi meneruskan jilatannya, ini lagi membuatkan seluruh badan ku rasa terbakar. Seluruh pantatku 'basah'. Air mazi dan air liur 'Din' bercampur menjadikan keadaan pantatku begitu lembab sekali.

"Din" bangun dan membawa aku kekerusinya. Aku terus duduk dan terasa amat lesu sekali. Sesekali bila tergesel biji kelentitku.....ia amat ngilu sekali. Kini ku tahu, aku telah kalah dalam permainan ini. 'Din' membongkok mengambil baju, bra dan kainku serta seluar dalamku. Ku nampak semasa ia mengambil seluar dalamku 'Din' mencuri menciumnya. Ku tahu dia memang seronok dengan bau pantatku. Dia membawa baju ku kepadaku dan mengatakan supaya aku memakainya semula. Dengan longlai aku memakainya. Ku tidak memakai seluar dalam ku kerana 'Din' telah mengambilnya. Aku minta seluar dalamku darinya, tapi 'Din' kata dia nak simpan sebagai kenangan.

Setelah berpakaian aku keluar dan terus ke bilik air untuk mengemaskan 'lipstick' ku. Aku terus dihantar pulang. Semasa menaiki keretanya aku berangan, alangkah bagusnya jika aku menjadi 'isterinya'. Orangnya baik dan 'pandai' pula ! Perhubungan aku dengan 'Din' semakin intim. Ramai dari gadis dipejabat itu iri hari dengan perhubungan aku itu.

Babak Keempat. Petang ini adalah petang terakhir kerja lebih masa. Ku dapat rasakan bahawa tidak begitu lama kali ini kerana hanya menyusun semua kerja yang sudah siap. Ku rasakan sekejap sahaja sudah seminggu, ini kerana aku seronok bekerja dengan 'Din'. Selepas kerja aku sibuk mengemaskan 'diri aku - menghias' ku pasti aku dapat lama bermesra dengan 'Din'. Tetapi 'Din' masih tiada dipejabat. Jam didinding telah menunjukkan pukul 6.00 petang. Semua orang sedang sibuk menyiapkan kerja masing-masing. Aku kebingungan kerana selalunya 'Din' yang memberikan aku kerja, tapi kali ini dia tiada!.

Sedang aku membantu menyimpan fail yang sudah siap, tiba-tiba 'Hello, sorry kerana lambat !' Suara itu 'amat' aku kenali. 'Din' muncul dengan berbaju 'T' dan berseluar 'Levis'. Sambil berjalan bau harum minyak wangi 'Din' mengikuti belakangnya dan serentak dengan itu aku dapat rasakan suasana pejabat menjadi ceria semula. Hati ku gembira dan terus aku menuju kebiliknya dan bertanyakan apa lagi yang perlu dibuat. Sebentar kemudian 'Din' memanggil semua staff untuk mengadakan mesyuarat. 'Din' mengucapkan terima kasih dan berjanji akan mengadakan 'small party' untuk semua yang bekerja menolong menyiapkan kerja selama seminggu ini. Seterusnya 'Din' meminta ketua kerani dan aku tunggu sementara yang lain dibenarkan pulang. Ketua kerani pula meminta izin untuk balik cepat kerana urusan peribadi. 'Hai, takkan lah malam jumaat ni nak mula awal?' gurau 'Din' dengan ketua kerani ku. Ku faham maksud nya itu. Semua orang ketawa dan ketua kerani ku pun turut senyum.

Kini tinggal aku dan kesayanganku 'Din'. Lama juga dia meneliti semua kerja-kerja yang telah siap tu. Hampir pukul 9 malam 'Din' keluar dari biliknya sambil tersenyum memanggil aku ke dalam biliknya. Ku turuti dan terbayang aku peristiwa malam-semalam yang lepas perkara yang aku lakukan bersama 'Din'. Tiba didalam 'Din' memberitahuku bahawa kerja sudah siap dan mengajakku makan malam. Keretanya meluncur keluar dari kawasan pejabat menghala ke Kuala Lumpur. 'Nak kemana?' aku bertanya. 'Ikut sajalah...kita 'makan' special malam ni'. Setiba dipersimpangan Jalan Ampang kereta kini menghala ke sungai besi. 'Kita pergi ke kajang makan satay'. Din memberitahuku sambil tangan nya mencubit mesra pipiku. Ku pegang tangannya dan membawanya kepehaku.

Tak kusangka setibanya dipehaku, tangan nakal 'Din' terus mencubit 'tundun' ku. 'nantilah dulu...tak sabar.' 'Din' meneruskan mengosok tundunku. Ku dapat rasa kepanasan tangan nya. Kini ku letakkan tangan kananku diribanya. Dengan pantas 'Din' membawa tangan ku kebutuhnya. Ku faham, 'Din' telah naik nafsunya bila dia memainkan tuntunku dari tadi. Kini aku membalasnya pula dengan mengusap butuhnya dan sekejap sahaja butuhnya dah naik. 'Nah, keluarkan.' Pujuk 'Din' sepaya aku mengeluarkan butuhnya dari penjara seluarnya. Dalam keadaan itu fikiran aku terbayang bahawa aku akan laksanakan permintaannya kerana aku memang sukakannya dan aku cuba sedaya aku untuk membuatkannya suka padaku. Aku mempunyai rancangan untuk menjadikan 'Din' kesayanganku ini sebagai suami yang 'sah'.

Kini aku melepaskan tali keledarku untuk memudahkan aku 'bermain' dengan butuh 'Din'. Ku buka tali pinggang kulitnya yang mempunyai emblem CD dan zipnya dengan perlahan. Sambil membuka itu 'Din' membetulkan tempat duduknya untuk mencari tempat yang selesa. Kini aku ternampak seluar dalamnya yang berwarna biru langit. Ku lihat butuhnya telah mula 'mengkal' dan dengan manja aku masukkan tangan ku kedalam seluar dalamnya. Hangat dan dimulut butuhnya telah basah. Mungkin air mazinya telah lama keluar sejak kami bercium tadi dan semasa tundunku diusap. Ku usap kepala butuhnya. Ini membuatkan din membawa kereta tidak 'constant' lajunya. Din meluaskan kangkangnya. Ku tidak sabar untuk melihat butuhnya. Telah lama aku idamkan butuh ini. Kini baru ku dapat. Akan ku layan butuh ini dengan baik dan akan ku berikan layanan yang istimewa diatas segala permintaannya.

Dalam sinaran lampu 'dash board' kereta Accord itu aku kini mengeluarkan butuhnya dari seluar dalamnya, serentak dengan itu 'bau' butuhnya menyusup masuk didalam rongga hidungku. Ku rasa bau itu sedap, dan membangkitkan nafsuku yang kini sedang membara dengan perlahan. Ku baring atas ribanya. Setelah keseluruhan butuhnya keluar aku memulakan tugasku. Butuhnya tidak begitu panjang, tetapi 'tebal'. Kepala butuhnya seperti topi perang german dan berkilat. Ku mula menjilat kepala butuhnya dengan hujung lidahku, kemudian dikeliling kepala dan juga hingga kepangkal. Setiba dipangkal butuhnya, bulunya yang lebat dan 'thick' itu masuk kedalam hidungku. Bau butuhnya semakin kuat dan menyemarakkan lagi nafsuku. Ku dapat rasakan pantatku mulai basah. Tangan kiri 'Din' pula memainkan buntutku. Hangat tangannya terutama bila dia membenamkan jarinya ke alur buritku. Sesekali jari telunjuknya membenamkan di alur buritku. Ku semakin bernafsu. Ku membuat pusingan dengan lidahku dikepala butuhnya sambil menghisap mesra. Kepala butuhnya kesedapan dan mengeluarkan air mazinya. Semua itu habis ku hisap. Rasa suam apabila air itu melalui ruang dileherku. Kepala butuhnya licin akibat campura air liur dan air mazinya.

Sambil menghisap batangnya, tangan kiriku meraba kontolnya. Ah.......... emm............ suara 'Din' menahan kesedapan. Kini tangannya menyelak kainku dan terus meraba buntutku. Setelah lama, kini tangannya menyingkap seluar dalamku dan terus mencari pantatku melalui alur buritku. Ku teruskan hisapanku, kini aku menghisapnya agak kuat sehinggakan pipi ku kempes kerana jarinya kini telah masuk ke dalam lubang buritku. Apabila tiba dikepala butuhnya aku mengeselkan dengan gigiku. Kaki 'Din' tegang menahan keseronokkan. Tidak berapa lama ku rasakan butuhnya membesar dan 'nah....hisap kepalanya...' suara 'Din' menyuruhku, serentak dengan itu ku tumpukan hisapanku dikepala butuhnya. "nah, 'Din' nak .....keluar' dan ku rasakan pancutan air maninya kedalam rongga mulutku. Pancutan kedua mengenai anak tekakku. Rasa hangat air mani 'Din' dapat ku rasakan memenuhi mulutku. Semuanya pancutan air maninya ku hisap dan ku telan walaupun rasa itu amat anih bagiku. Aku rasa sedap dan ku teruskan juga hisapanku.

Setelah itu ku rasakan kereta berjalan perlahan dan terus berhenti. Ku bangun dan lihat 'Din' berpeluh . Ku mengambil 'tissue' untuk mengesat bekas air mani yang terdapat dibutuhnya. Apabila tissue itu melalui kepala butuhnya ku dapat rasakan 'Din' mengeliat kerana ngilu. Ku kesat seperti ku mengesat bayi kecil. Sambil itu 'Din' mengusap kepala ku dan berkata 'pandai nah buat, kejap aja dah keluar' Ku senyum dan ku faham 'Din' puas dan suka cara aku menghisap butuhnya.

Babak Kelima. Kini kereta 'Din' meluncur semula. Selang beberapa minit ku lihat papan tanda 'Selamat Datang ke Port Dickson'. 'Kita tidur disini malam ni nah, penatlah rasa badan' Din memulakan perbualan setelah beberapa ketika untuk menghilangkan penatnya. Sampai dihotel 'Ming Court' terus kami bersama menuju kemeja pendaftaran. Ku masih ingat lagi bilik no 234. Setelah minum di 'Cafe' kami terus kebilik. Setiba dibilik 'Din' membuka semua bajunya dan terus ke bilik air. 'Nah, mari sini' Aku melangkah terus kebilik air. Tiba dibilik air ku lihat 'Din' sedang berendam dalam Bath tub yang berwarna 'pink'.

Ku selak curtain dan tangan ku terus di tarik dan aku dibawa kedalam bath tub. Habis baju ku basah. Kini 'Din' menolong aku membuka kesemua bajuku. Kini kami 'Berbogel' didalam bathtub. Air yang jernih itu jelas ku lihat butuh 'Din' yang bersih dan dihiasi dengan bulu yang lebat serta hitam. 'Din' mula menyabun belakangku dan setelah siap aku memusingkan badanku supaya bahagian hadapan pula disabun. Gerakan tangannya menyabun memberikan satu nikmat padaku terutama bila jarinya mencecah puting tetekku. Bahagian pantatku pula disabun. Oleh kerana kelicinan sabun ku terasa jarinya menyelinap masuk kedalam pantatku, geli dan seronok bercampur bila terkena hujung biji kelentitku. Burit ku disabun dengan baik dan kini semua anggotaku telah bersih dan bau sabon melekat dibadanku.

Ku sambut sabun dari tangan 'Din' dan kini giliran aku pula. Ku mulakan dengan menyabun bahagian hadapannya. Dadanya mula ku usap dan ku lalui dengan sabun. 'Din' memejamkan matanya. Ku turunkan kebawah dan kini dibutuhnya pula. Bekas air liur dan maninya ku buang dan batangnya ku lalukan dengan sabun supaya bersih. Ku seronok mengentel butuhnya. Buahnya kini keras kerana kesejukkan. Kami membilas dengan air bersih sambil berdiri. 'Din' mula mencium pipiku dan aku mengigit manja cuping telinganya. 'Din' menyelak curtain dan mengambil towel putih untuk mengelap badanku. Setelah kering kami berjalan kekamar untuk memakai baju. Sementara aku menghias 'Din' menbuka briefcasenya untuk mengambil dokumen kerjanya. 'Din' memulakan kerjanya.

Setelah aku menghias diriku untuk menjadi santapan 'Din' malam ini, aku menuju kebalcony untuk menghirup udara laut. Angin sejuk membuatkan kulitku yang hanya berbalut dengan baju tidur terasa sejuk. Bintik disetiap bulu badanku timbul. Begitu juga puting tetekku. Ku memeluk badanku untuk menghilangkan sejuk. 'Din'. Sejuk angin diluar ni', Aku sengaja memanggilnya untuk mendapatkan pelakon 'Din'. 'Tunggulah....sekejap lagi..' jawapan 'Din'. Sebentar kemudian 'Din' menghampiriku dengan hanya berseluar pendeknya. Setibanya disebelahku, seperti yang aku idamkan, 'Din' terus memelukku dan masuk kedalam baju tidurku. Kini kami berpeluk dengan memakai satu baju sahaja.

Kehangatan badan 'Din' amat terasa dibelakangku. 'Din' mencium pangkal tengkukku. Ku mengeliat manja, menunggu tindakan seterusnya. Tangan 'Din' yang memeluk ku ramas sambil ku goyangkan badanku dengan perlahan. Hidung 'Din' kini menjelajah keseluruh belakang badanku. Ku kegelian dan ku pusingkan badanku menghadapnya. 'Din' menyambutku dengan memberikan ciuman dibawah cuping telingaku. 'Din' memang pandai mencari tempat yang sensative dibadanku. Sambil mengigit cuping telingaku, "din' membisikkan sesuatu padaku, 'malam ni nak berapa kali...' 'Ikut rasa. Kita tengok siapa kalah malam ni, kalau kalah kena...'

Belum sempat aku menghabiskan ayatku itu, mulutku telah disentuh dengan bibirnya. 'Din' mengigit lembut bibir atasku. Ku rasa bagaikan satu kejutan eletrik keseluruh badanku. Setelah bibir atas ku digigit, dihisap, kini bibir bawahku pula digeromol, hanya caranya berlainan. Gigitannya kini menjadi liar, lidahnya pula memainkan dikeseluruhan bibirku.. 'Din' kini menjadi hangat begitu juga bahagian tetekku dan pantatku. Kesejukkan angin sudah tidak ku rasai. Sambil kami hisap menghisap, "din' membawa aku ke katil. "din', tutup lampu...' aku menyuruhnya menutup lampu, ku kira agak ganjil 'membuat' didalam keadaan terang. 'Nanti tak nampak...' 'Din' menjawab sambil membuka baju tidur ku dan kemudian dia pula menanggalkan seluar pendeknya. Keadaan suhu 'bilik' memberikan kenyamanan pada badanku yang tidak ada seurat benang pun yang menutupinya.

'Din' menyuruh aku 'keatas', kini keseluruhan badanku mencecah badan 'Din'. Bulu pantatku dan bulu butuhnya bertemu. Kehangatan butuhnya dapat kurasakan walaupun masih belum 'bangun' lagi. 'Din' mencium seluruh mukaku dan gigitan ditelinga amat disukainya. Aku juga turut seronok. Kini bahuku pula digigit dengan perlahan, gigitan itu mengetarkan keseluruhan badanku. Kini baruku tahu disitu 'switch' badanku. Gigitan demi gigitan, air maziku pun turut bersama mengikut alunan gigitan 'Din'. Aku ingin mengatakan sesuatu pada 'Din' , tapi keadaan keseronokan itu menyebabkan fikiran ku terapung dan khayal. Tangannya yang suam panas itu mula memecal buntutku yang bulat dan sesekali jari nya mencuri dan mengetuk pintu lubang buritku. Ku kegelian serta seronok.

Keadaan ini menambahkan kegairahanku. Ku kini tidak tahan dengan permainan 'Din'. Ku tak sabar untuk menikmati selanjutnya. Ku kini menjadi ganas sepertiaperti harimau membaham mangsa. Ku jilat keseluruhan dadanya serta ku gigit puting teteknya yang kini sudah membesar seperti beras 'siam'. 'Din' memejamkan matanya, hanya tangannya yang memainkan peranan menyemarakkan nafsuku. Mulutku ku turuni kebawah, kini dipusatnya. Tiba disitu 'Din' mula mengerang em...........mungkin pintu berahinya kini telah terbuka luas. Ku turuni lagi hingga kebulu butuhnya. Ku jilat bulunya dan gigitanku dibulunya menambahkan selera aku untuk menjamah butuhnya. Seperti biasa bau butuhnya kini menyelubungi hidungku.

Amat memberahikan aku. Sudah beberapa kali aku rasakan air maziku mengalir, seperti aliran period yang sudah masuk hari kelima. Kini kurasakan butuhnya mulai bangun dan membesar, kepala butuhnya kian berkilat kerana pembesaran itu. Hujung jari kakiku kini mencecah lantai. Kedudukan ini memberikan keselesaan bagi ku untuk bermain dengan butuhnya. Kali ini aku akan kalahkan 'Din'. Akan ku belai butuhnya dengan segala pengetahuan yang aku ada. Akan ku persembahkan 'permainan' yang excelent demi untuk memenangi hati 'Din' kesayanganku.

Tidak seperti biasa, kini aku mulai dengan kontolnya. Ku buat pusaran dikeseluruhan kontolnya dan sesekali hujung lidahku mencari lubang buritnya. Setiba disitu biasanya 'Din' akan mengangkatkan buntutnya untuk menahan rangsangan berahinya. Sambil jari jemariku mengurut butuhnya, bibirku berganding bahu dengan lidahku menikmati juadah kontol dan lubang buritnya. 'Din' kini sudah mula mabuk nafsu dan ku dapati benteng ketahanan nafsunya kini kian pudar. Tanpa ku sedari tangannya memegang kepalaku dan membawanya kekepala butuhnya. Ku faham, 'Din' dah tak tahan lagi. Mungkin kepala butuhnya minta diusap dan dihisap.

Sebagai 'Raja' dengan rakyat, aku menjunjung duli. Sebelum aku mulai, tangan sebelah kiriku memasukkan jari telunjuk kelubang pantatku yang basah, dan seterusnya ku majukan hemuka 'Din'. Dengan pantas 'Din' menyambut dan terus memasukkan jariku itu kemulut dan terus menghisapnya. Ku peramati cara 'Din' menghisap, mungkin ia menyuruhku menghisapnya dengan cara itu atau lebih imeginative. Jariku tidak dilepaskan dari mulutnya. Kini 'Din' bangun untuk mencapai buritku. Ku buka luas pehaku. Setelah tangan nya sampai kelubang pantatku, aku terus mulai acara ku.

Dalam keadaan duduk itu memberikan aku kebebasan untuk membelai butuh 'Din'. Begitu juga secara langsung memudahkan jari 'Din' meneroka kedua-dua lubang pantat dan buritku yang kini menunggu dan tersedia. Ku mulai dengan bahagian pangkal butuhnya, gigitan petama ku menyebabkan aliran darah kebutuhnya seperti ombak - keras dan tersentak!

Tapi setelah itu ku pujuk dengan memberikan jilatan dikepala butuhnya. Air mazi dihujung butuhnya kini melelih kepangkal lidahku. Ku hirup. Keliling kepalanya ku jilat dan ku hisap. Aku sangat suka bermain dengan kepala butuhnya. Keras dan panas. Kali ini akan ku cuba untuk memasukkan keseluruhan butuhnya didalam mulutku. Mulanya ku cuba memasukkan sebahagian dari butuhnya. Ku keluarkan semula sambil mahu menghisapnya. Setiba dikepala butuhnya aku sengaja mengenakan gigi depanku. Perbuatan ini memang disukai oleh 'Din'. Selalunya bila gigiku mengenai kepala butuhnya 'Din' akan mengangkatkan ponggungnya dan seterusnya mengusap kepalaku. Ku ulangi perbuatan itu. Suara gerangan 'Din' kini lantang ku dengari. Aku memasukkan keseluruhan butuhnya kedalam mulutku. Apabila bibirku mencecah pangkal butuhnya, ku rasai Kepala butuhnya mencecah sama anak tekakku. Mulanya aku nak muntah. Tetapi keghairahan ku telah membuatkan geseran kepala butuhnya dengan anak tekakku kian compromasi. Kini suara 'Din' berbunyi' nah....lagi....' Ku rasa kepala butuhnya sudah membesar. Lantas ku keluarkan dari mulutku. Ku tidak mahu 'Din' keluar terlalu cepat. Aku bangun dan mencari mulut 'Din'. Kami berkucup dan terasa pantatku ditujah butuhnya. Ku berharap dengan cara ini membuatkan pancaran air maninya tertunda.

Dengan pantas 'Din' melongsurkan badanya kebawah supaya pantatku mencecah mukanya. Mungkin oleh kerana nafsunya telah memuncak, ku rasakan lidahnya masuk kedalam lubang pantatku agak kasar. Ini ku biarkan, ku tahu 'Din' memang gemar menjilat dan menghisap pantatku. Biji kelentitku pula menjadi tumpuan lidahnya. Air maziku yang banyak itu lagi membangkitkan nafsu 'Din'. Kedengaran oleh ku bunyi yang lucah bila 'Din' menghisap dan memasukkan lidahnya kedalam pantatku. Aku mulai khayal hasil dari perbuatan 'Din' yang nakal itu.

Jarinya bermain keluar masuk didalam buritku dengan dibantu oleh air maziku dan air liurnya. Ku keseronokkan dan ku rasa jika perkara ini diteruskan ku akan climax. Belum sempat aku menarik 'Din' keluar dari lubang pantatku, Ku rasakan 'Din' sudah melakukan nya dahulu. Sungguh pandai ! Kini 'Din' menelentangkan aku. Aku memberikan pertolongan. Pehaku ku buka bila 'Din' bersedia untuk memasukkan butuhnya kedalam lubang pantatku. Inilah kali pertama 'Butuh' memasuki dalam pantatku. Ku akan layani butuh 'Din' seperti yang aku janjikan. 'Din' membetulkan 'position'nya. Sambil tangan kanannya menghalakan butuhnya kemulut pantatku, tangan kirinya menampung kedudukannya supaya tidak menghempapku. Setelah hujung butuhnya mencecah mulut pantatku, 'Din' melepaskan tangan kanannya dan terus memeluk aku dan hujung jarinya memaut bahuku. Ku faham, 'Din' tidak mahu aku bergerak, ini mungkin memudahkan butuhnya masuk. Air mazi kami bercantum dan memberikan kemudahan untuk butuhnya masuk.

Ku rasakan kepala butuhnya yang panas itu telah berada dimulut pantatku dan sedikit demi sedikit kepala butuhnya meneroka masuk. Kini kurasakan 'Pedih' dilubang pantatku. Kini ku sedar bahawa 'Dara' ku akan di ambil oleh 'Din'. Ku mengerang kepedihan. Layaran 'Din' membuatkan kepedihan itu dapat ku tahani. Pelayaran 'Din' diteruskan. 'Din' memgemaskan pelukkannya. Mulutnya kini mencari lidahku. Setelah lidahku dijumpai, hisapan dimulakan dan aku dibuai kesedepan. Sedang aku menikmati hisapan itu, butuh 'Din' maju dan ku rasa amat pedih dan terasa ada halangan untuk butuhnya maju lebih dalam lagi. Tapi 'Din' tetap maju. Akhirnya kepala butuhnya menembusi daraku. Apabila ini berlaku ku rasakan seperti robek pantatku. Peluhku terasa sejuk dan ku peluk 'Din' dengan kuat. 'Din' memberhentikan hayunan butuhnya. Hanya sebahagian butuhnya yang telah masuk. Kini 'Din' mengeluarkannya semula. Keadaan ini memberikan ku kelegaan semula. Sambil senyum 'Din' mencium dahiku. Mungkin 'Din' berterima kasih pada ku kerana babak itu telah berlalu dan 'Din' yang memilikinya. Aku memandang mukanya dan membisikkan kepadanya. 'Din, nah nak.....' 'Din' senyum lagi, kali ini dia bangun dan mencium tundunku.

Kedudukannya diperkemaskan dan aku juga membantu. Sedikit demi sedikit butuhnya masuk semula kedalam lubang pantatku melalui benteng yang baru pecah. Masih juga ku rasakan kepedihannya. Setibanya didasar pantatku, 'Din' menarik dan masuk dengan alunan yang amat sedap sekali. Ku dapat rasakan kepala butuhnya yang keras itu melalui lubang pantatku dan ku tahu dimana kedudukan kepala butuhnya didalam pantatku. Ku rasakan pantatku penuh dan membesar kerana memberikan ruang untuk butuh 'Din'. Alunan kini mulai laju dan sesekali bila didasar pantatku, 'Din' cuba memasukkan butuhnya hingga habis. Ku lawani dengan mengigit butuhnya dengan mulut pantatku. Gigitan pantatku ini membuatkan 'Din' lemas dan mengerang em.......... em................. diikuti dengan tarikan nafas panjangnya seperti orang kelemasan. Aku pun seperti itu juga. Pantatku kini telah biasa dengan alunan 'Din' itu. Kami telah bersefahaman. Setiap alunan 'Din' aku ikuti dengan gigitan sama ada semasa masuk atau keluar.

Kini 'Din' mengubah variasi kedudukan, aku diatas dan dia dibawah. 'Din' mengajar aku ' Women dominant...' katanya. Ku rasa aneh pada permulaannya kerana kedudukan ini selalu aku lakukan semasa dibilik air. Setelah kedudukan diperkemaskan, aku mulai memasukkan butuhnya dan kali ini aku menjadi kemudinya. 'Din' hanya menentukan pelayaran kami tidak terganggu. Ku mula membuat 'turun' naik. Semasa aku membuat acara 'naik', ku dapati 'Din' terangkat sama. Ku rasakan cara ini 'Din' dapat menikmatinya dengan sepenuhnya. Dalam keadaan itu 'Din' mencium dan menghisap tetekku dan setelah puas menghisap dia meramas pula tetekku dengan memberi tumpuan gentelan kepada puting tetekku. Rambutku yang panjang itu mencecah dadanya dan sesekali meliputi mukanya.

Dalam keadaan itu rambut seperti kena angin pantai kerana hembusan nafas 'Din' yang agak kencang. Keadaan kami telah berpeluh, terutama disekitar buntutku dan juga dilurah dadaku diantara dua 'bukit' kesayangan 'Din'. Ku layani 'Din' dengan rapi, kemutan pantatku ku buat bila kepala butuhnya tepat pada tempat kemutan yang kuat. 'Din' mengerang agak kuat bila perkara itu aku lakukan dengan berulang. Ku juga mengerang sama terutama bila butuhnya sampai kedasar pantatku, bila butuhnya ku tarik keatas dengan pantatku, ku amat keseronokan bila biji kelentitku mengenai pada kepala takoknya. Ku rasakan masa itu aku ingin lama berkeadaan itu, sementara 'Din' pula inginkan perbuatan keluar masuk itu diperderaskan.

Walau bagaimanapun kami compitable. Permainan kami tidak berat sebelah. Kami berdua sama rasa keseronokkan dan kesedapan. Kakiku mulai penat, namun keseronokan dan kesedapan butuh 'Din' memberikan 'tenaga' kepada operasiku. Kini 'Din' menyuruhku melunjurkan kakiku, keadaan ini membuatkan pantatku rapat dan agak susah juga untuk aku membuat operasi 'keluar' masuk itu. Sepertiku katakan 'Din' memang pandai, dia pula membantu membuat tolakan keatas bila aku membuat operasi kebawah.

Kami berbuat saling membantu. Ku lihat 'Din' kini memeluk ku dengan kuat dan nafasnya kian pantas seperti kuda kepenatan. Peluh jantan dibadan 'Din' kini dimerata dadanya. Dimukanya pun turut berpeluh. "nah, din ........' serentak dengan itu aku rasakan ledakan air maninya memancut didalam pantatku. Panas air maninya kini memenuhi ruang pantatku. Setiap pancutannya dapat kurasakan. Sambil memancut itu 'Din' mengeliat dan hembusan nafasnya seperti nafas kuda.

Tangannya erat memeluk badanku dan hayunan buntutnya keatas dan kebawah dilajukan dan aku tidak boleh melawan hanya megemot pantatku dengan kuat. Akhirnya hembusan nafasnya reda. Didalam pantatku, ku dapat rasakan bila pergerakan dilakukan kepala butuhnya menjadi besar. Kini ku mengerakkan buntutku keatas, dia mengerang kerana ngilu dikepala butuhnya. Sambil itu ku kucupi mulutnya, 'Din' menyambut dengan rakusnya menyebabkan aku lemas.'Din', nah belum lagi...... nah... hendak.. lagi...' bisikku ditelinganya. Dalam keadaan terang itu dapat aku melihat 'Din' senyum kerana kepuasan. 'OK,... tapi tunggu sekejap... penatlah..' 'Hai,...tak kan baru satu.......' belum sempatku habiskan ayatku itu 'Din' telah mencubit buntutku yang putih itu. Keadaan itu membuatkan aku terangkat dan butuhnya terkeluar dari lubang pantatku. Kini aku baring sebelahnya dan mengereng menghadapnya. 'Penat....?' 'tak.... sedap.....' Jenakanya masih tidak hilang walaupun dalam keadaan itu. Ini yang aku sayang padanya. Inilah identiti 'Din'. Gurauannya tetap ada walau dimana dan dalam keadaan apa pun.

Babak Keenam. Desakan nafsuku tidak dapat ku tahan, ku gigit telinganya dan menjilat dibahagian dalam telinganya. Tanganku kini mencari butuhnya. Ku gosokkan kepala butuhnya dengan tapak tanganku. 'Din' kegelian dan terus menyambar dan memelukku. Tanpa berbicara 'Din' terus memulakan langkahnya. Kini 'Din' diatas badanku. Peluh badanya menitis diatas dadaku walaupun pendingin udara yang kering itu sesejuk 70 F. Leherku dijadikan sasaran diperingkat awal. Ku keseronokkan dan aku memejamkan mataku dan mungkin masa itu mulutku terganga kerana kegelian dan seronok. Kedua-dua tangannya memainkan peranan dengan baik. Ku kini lemas. Pantatku mula berair semula dan keseluruhan badanku 'meminta' dari 'Din'. Nafsukan kian memuncak dan tidak dapat ku sabari. Muka 'Din' ku tarik kebawah supaya misai dan lidahnmya mencecah pantatku. Tiada halangan daripada 'Din'. Seperti biasa kesukaan 'Din' dan keseronokkanku dipenuhi. Jilatan dan hisapan 'Din' menyebabkan aku nak 'sampai'. Tapi 'Din' tidak mahu perkara itu terlalu cepat.

'Din' mengangkat kaki ku agak luar biasa kali ini. Butuhnya kini tidak mahu pantatku lagi, tetapi lubang dibawah pantatku - buritku! Air maziku yang melimpah keluar itu membantu kemasukkan kepala butuhnya kelubang buritku.

Ku tak pernah rasai sesuatu memasuki kedalam buritku, hanya 'keluar'. Sambil butuhnya membuka lubang buritku, mukanya dibongkokkan supaya dapat memandang butuhnya yang kini memasuki lubang buritku. Kesakitan telah mula ku rasai diburitku. Ku menolak butuhnya keluar , tetapi 'Din' tidak berganjak dengan tujuannya. 'Buka lagi nah...,tak pa kejap lagi....' dalam masa yang sama 'Din' meneruskan majunya. Ku rasa buritku akan carik kerana butuhnya yang besar itu masuk.

Fikiranku mengimbas balik tujuan ku terhadap 'Din'. Ku perlu menolongnya walaupun sakit yang amat sangat ku hadapi. Ku buka lubang buritku dengan melakukan seperti ku berak. Akhirnya kepala butuhnya masuk dan ku dapat rasakan kehangatan kepala butuhnya didalam buritku. Setelah kepala butuhnya masuk, 'Din' mula memeluk dan meletakkan tangannya dibahuku supaya badanku dapat dikawalnya. Kakiku kini telah mencecah bantal dikepalaku. Keadaan ini memudahkan butuhnya masuk terus kedalam lubang buritku. Sedikit demi sedikit butuhnya masuk kedalam buritku. Setelah separuh masuk kini ku rasakan kenikmatan pula. 'Din' tidak memasukkan sampai habis, tapi ditariknya semula dengan perlahan dan memasukkannya semula apabila kepala butuhnya tiba dimulut buritku. Alunan ini dilakukan berulangkali untuk mendapatkan penyesuaian buritku. Kini buritku telah sanggup untuk menerima kesemua butuh 'Din', 'Lagi...din' bisikku ditelinganya walaupun kesakitan masih dirasai. Serentak dengan itu 'Din' terus menghayun butuhnya dengan rentak yang laju sedikit. Keadaan ini seperti kali pertama butuhnya masuk dalam pantatku. 'Din' memang pandai memantat dan memujukku. Kini kesemua 'lubangku' telah diterokai - mulutku, pantatku dan kini buritku...

Agak lama juga 'Din' memantat buritku. Aku khayal dengan 'pelayaran' din. Sedang ku berkhayal, 'Din' mencabut butuhnya dan memasukkannya kedalam pantatku pula. Geselan kepala butuhnya kena pada biji kelentitku yang memang lama menunggu disentuh. Sentuhan ini menyemarakkan berahiku dan ku tidak tahan tunggu lebih lama lagi. Bara berahiku kini telah marak dan akan segera aku 'bakarkan'. Ku mencabut butuhnya dan aku pula naik keatasnya. Giliran aku pula. Ku mencangkong diatas butuhnya dan aku mulakan rentak pilihan aku. Rentak ku berlainan dari rentaknya.

Ku pilih rentak agar biji kelentitku tetap bergesel dengan butuhnya disetiap alunan. "din... nah..... nak....... oh....... oh.........' ku mengeluh dan mengerang bila rentak pilihanku itu 'on time and the right place' emmmmmm..........emmmm.....ku sungguh tak tahan. Ku rasakan ledakan didalam pantatku dan badanku mengigil serta peluh sejuk ku rasakan. Dalam keadaan itu 'Din' membantu ku dengan mengalunkan dari bawah. Ku mengeliat dan kini telah tiba 'waktu'nya yang selama ini aku tunggu-tunggu. Serentak jeritanku , ku peluk 'Din' dengan kuat dan ku gigit dadanya nya untuk 'melepaskan' climax ku. Ah........ah............... 'Dinnnnnnn, dinnnnnnnnn......... ku menjerit keseronokkan. Kini ku rasakan dunia ini amat lapang sekali. Tak pernah ku rasakan seperti ini didalam hidupku. Sekarang baruku tahu apa ertinya 'CLIMAX'................... Pengalaman 'indah' ini telah ku dapati melalui 'Din' kesayanganku. Setelah reda , ku mencium 'Din' dengan sepuas hatiku sambil barkata melalui bisikanku ' Din, nah seronok dengan 'Din'.... nah nak 'Din' selalu DALAM nah' Din memandangku dan menganggokkan kepala nya sambil mengucupi dahi ku. Kini ku baring diatas pundaknya dan dapat ku dengari degupan jantungnya ........... Ku tak sedar bila ku terlena.......... KU PUAS....

Babak Ketujuh. Sejak peristiwa di Ming Court Port Dickson itu, setiap kali aku berjumpa dengan 'Din' aku akan melakukan persetubuhan 'Haram'. Dalam keadaan aku datang bulan pun 'Din' tidak peduli. Tak boleh lubang pantatku, lubang buritku dimasukinya. Perbuatan menghisap butuhnya adalah satu kepastian bila kami berjumpa. Walau bagaimanapun aku seronok dengan 'Din'.

Seperti janji 'Din', Party dihujung minggu ini akan diadakan dirumahnya di Ampang Jaya. Pukul lapan malam semua kakitangan yang bekerja lebih masa dulu datang. Tidak ketinggalan aku. Semasa party itu aku seperti tuan rumah. Segalanya aku yang merancangkan. 'Din' sibuk melayan tetamu. Kedapatan juga kawan 'Din' yang aku tidak kenali seperti 'Borhan', Hamidi, dan juga 'Sulaiman'. Kawannya itu semuanya officer. Bagi gadis pejabatku yang masih bujang tu, sibuk melayan kawan 'Din'. Namum aku tidak peduli kerana aku sudah ada 'Din' kesayanganku.

Setelah hampir jam dua belas malam seorang demi seorang balik. Kini tinggal 'Din', aku, 'Borhan' bersama kenalan barunya 'Normah dan 'Hamidi' bersama 'Melati'. Kami berenam masih lagi menjamu makan dan juga menari. Setelah jam pukul 1.00 pagi muzik diperlahankan dan kami semua berkumpul diruangan tamu yang telah dipadamkan lampu untuk berbual.

Sebentar kemudian 'Din' kebiliknya dan bila turun 'Din' membawa botol yang lehernya panjang berwarna hitam. Ku tahu botol itu ialah 'Air Setan' 'Din' menyuruhku mengambil glass didapurnya. Kuturuti dan kini semua gelas telah diisikan dengan air setan. 'Din' mengambil satu persatu dan diberikan kepada semua termasuklah aku. 'Selamat untuk semua...' 'Din' mengangkat gelasnya dan diikuti oleh 'Borhan' dan 'Hamidi'. Kami yang perempuan terpaksa ikut kerana sudah bersama. Sedikit demi sedikit keadaan menjadi bingar.

Ku tidak sedar bila kawan yang lain telah balik, cuma yang tinggal 'din' , aku, Normah dan Hamidi. Ku lihat Normah sedang mengeromol Hamidi dan "din' sedang seronok melihatnya. Aku diam sahaja. Aku rasa malu nak 'joint' dia orang. Tiba-tiba aku lihat 'Din' bangun dan membuang seluar bajunya. 'Din' kini telah telanjang bulat. 'Din' terus masuk dalam arena Normah dan Hamidi. 'Din' mulakan tugasnya menanggalkan baju Hamidi, kini Hamidi pula berbogel. Selepas itu giliran Normah pula. Inilah pertama kali aku melihat persetubuhan 'Real Audio Video' and live.

Mulanya aku marah juga kerana 'Din' kesayangan aku nak membuat sex dengan orang lain. Cemburu aku meluap dan aku kini memikirkan apakah yang perlu aku lakukan. Setan mula memberikan buah fikiran. 'Baik aku masuk sekurangnya 'Din' boleh aku control dari bersetubuh dengan orang lain. Jadi aku akan bersetubuh dengan 'Din' Aku menghampiri 'Din' dan rupanya 'Din' menyuruh aku melihat sahaja. Mungkin 'Din' tidak mahu aku campur. Mungkin juga 'Din' sayang aku?

Kini dua orang melawan satu. 'Din' mencium pantat Normah sementara Hamidi mengucupi mulut Normah. Kini mereka bertiga sibuk dengan tugas masing-masing. Kini ku lihat Hamidi bangun dan menelentangkan Normah. Lalu butuhnya masuk kedalam pantat Normah. Ngerangan Normah kedengaran oleh ku. Ku lihat butuh Hamidi panjang dan besar.

'Din' pula memberikan butuhnya supaya dihisap oleh Normah. Hayunan Hamidi membuatkan pantatku berair. Ku mula tak tahan, ini ditambah pula dengan dorongan 'Air Setan'. Setelah kian lama Hamidi mengeluar masukkan butuhnya kepantat Normah, maka dicabutnya dan kelihatan berkilat butuhnya oleh sinaran lampu. Ku jadi gelisah. Kini Hamidi baring dan Normah pula diatas. Keadaan ini menyebabkan aku mengingatkan bagaimana aku disetubuhi oleh 'Din'. Tanpa ku sedari tangan ku mulai meraba pantatku. Ku masukkan tangan ku kedalam seluar dalamku. Ku mela mengentel biji kelentitku dan aku khayal sejenak. Sedang aku berkhayal, ku lihat 'Din' mula bangun dan menghalakan butuhnya keburit Normah. Normah mengerang. Kemudian 'Din' mencangkung dan mula memasukkan jarinya kedalam burit Normah. Satu, dua jari 'Din' masuk. Kini Normah sudah bersedia untuk menerima butuh 'Din'. 'Din' bangun dan menghalakan butuhnya pada burit Normah, kali ini 'Din' memegang butuhnya untuk membantu memasukkan butuhnya kedalam burit Normah. Ahhhhhhhh, jerit Normah bila kepala butuh 'Din' mula menyelinap dalam buritnya. Aku seakan terasa butuh 'Din' masuk kedalam lubang buritku. Keadaan ini membuatkan aku GILA nafsu. Ku cucuk jari basahku kedalam lubang buritku, ku anggap jariku itu butuh 'Din', namum tidak seperti butuh 'din' besar dan panas. Namum aku gerudi juga lubang buritku sambil memejamkan mataku membayangkan butuh 'Din'.

Kini 'Din' menghayunkan butuhnya didalam pantat Normah. Ku lihat kedua-dua butuh masuk keluar mengikut irama, bila masuk kedua-dua butuh masuk, satu lubang pantat dan satu lagi lubang burit. Kini aku bangun menuju kearah 'Din'. Aku tak tahan. Aku mencium bibir 'Din' dan disambut baik oleh 'Din' Aku membuangkan bajuku dan juga braku. Putingku yang dari tadi dah tegang kini aku membawanya kemulut sayangku 'Din' Ohhhhhhh, alangkan lapangnya bila impian ku dipenuhi. Aku dapat dengan bunyi air pantat Normah bila kedua butuh masuk keluar dikeduadua lubang Normah. Bunyi suara Normah, Hamidi serta kami 'Din' dan aku membuahkan satu irama yang menambahkan nafsu berahiku....... Oh........, Ahhhhhhhhhh, Emmmmmmmm ngerangan Normah.

Sedang aku asyik dengan sedutan mulut 'Din' pada puting tetekku, aku terasa benda keras diburitku. Keseronokkan itu menyebabkan aku tidak menghiraukan apa yang menujah dari belakangku. Seketika pula aku dapat rasakan seluar dalamku dilorotkan kebawah dan serentak dengan itu aku rasakan benda panas dan basah diburitku. 'Din' melepaskan mulutnya dari puting tetekku, kini aku menoleh dan Hamidi telah dibelakangku. Dia menyuruh aku duduk dan menguakkan kakiku supaya mengangkang lebih luas. Kedudukan aku begitu menyebabkan lubang buritku ternganga. Hamidi mula memasukkan butuhnya kedalam lubang buritku. Dalam keadaan itu aku dapat lihat jelas butuh 'Din' keluar masuk dalam burit Normah. Kini aku dapat menikmati dua dalam satu masa. Buritku masuk butuh dan mata ku melihat dengan dekat butuh 'Din' dan burit Normah.

Kini aku dapat bayangkan bagaimana buritku dimasuki butuh. Air pantat Normah menitis dan 'Din' mula melajukan hayunannya. Tidak pernah aku mengalami keseronokan begitu. Butuh 'Din' kini mengembang dan aku agak 'Din' nak memancutkan air maninya, dan dengan cepat aku menarik butuhnya keluar dan ku gemgam dan terus air maninya keluar dengan pancutan mengenai mukaku. Bau air mani 'Din' memang aku seronok. Kini aku bangun dan mengeluarkan butuh Hamidi. Aku peluk 'Din' dan mengucup bibirnya, aku mahu butuh 'Din' dalam buritku pula.'Din' faham dan 'Din' membaringkan badannya ke carpet. Butuhnya ku kesat dan mula aku menghisapnya, kini butuh 'Din' telah mula bangun. Ku kangkang luas dan hujung kaki ku kini telah bersebelahan dengan muka ku. Keadaan ini memberikan posisi yang baik untuk butuh 'Din' masuk kedalam buritku. Butuh 'Din' kini telah mencecah lubang buritku. Ku peluk 'Din' dan keadaan itu membuatkan butuhnya terus menjunam masuk kedalam buritku, Ahhhhhhhhhh...ku rasai amat seronok. "din'.....lagi...lagi kataku. Melihat itu hamidi datang menghampiriku. Dia meletakkan butuhnya kemukaku, oleh kerana seronok aku tidak ingat butuh itu telah masuk kedalam buritku....ku hisap dan keseronokkan membuatkan aku lupa segala bau dan...... Ledakan air mani 'Din' membuatkan aku gatal pada biji kelentitku, ku cabut dan masukkan kedalam pantatku, walaupun kini butuh 'Din' mulai kecil namun yang pasti dia berada didalam pantatku. Dalam hatiku berkata, kalah juga aku.

Kami semua baring kepenatan. Aku baring atas perut 'Din' dan pipiku mengenai butuh 'Din'. Hamidi pula baring sebelah Normah. Sambil itu aku mengeselkan pipiku pada butuh 'Din' sesekali butuh 'Din' bergerak, mungkin kegelian dan seterusnya tangan 'Din' membelai rambutku.

Kiriman : Unknown