Make your own free website on Tripod.com

Kisah Seks Cikgu Dengan Dua Orang Murid

Peristiwa ini berlaku dua tahun dahulu sebelum aku berpindah ke sekolah baru. Aku mengajar di sebuah sekolah menengah di Kuala lumpur. Aku mengajar matapelajaran matematik dan Pj Tingkatan 3. Peristiwa ini berlaku semasa aku sedang mengambil alat unutk mengajar Pj. Sedang aku tertonggeng-tonggeng mengambil Bat rounders dari bakul di dalam setor aku tak perasan Syadli dan Hakim, (bukan nama sebenar) sedang leka memerhatikan punggungku yang padat. Sebenarnya mereka berdua ni menyorok di belakang rak menyimpan alat-alat senaman yang lain. Setelah membahagi-bahagikan alatan tersebut kepada murid-murid aku menyuruh mereka ke padang dahulu.

Sedang aku leka menyusun semula alatan yang bersepah, mataku terpandang ada satu lagi bat rounders yang tertinggal. Aku memegang bat tersebut dan bercadang ke padang untuk mengajar murid-murid. Sambil aku berjalan ke suis lampu aku gosok-gosok bat yang di varnish licin itu. Tiba-tiba perasaan ku terasa semacam aje. Aku rasa ada suatu perasaan yang pelik. Tiba-tiba sahaja ghairah aku datang apabila teringat cerita blue yang aku tonton dengan suamiku malam tadi. Best betul ceritanya sehingga kami tak sempat masuk bilik. Depan TV aje kami dapat dua round. Mujur anak-anak ku, Fareed dan Azlan (bukan nama sebenar) dah tidur. Tanpa menyedari yang kedua-dua muridku tadi sedang memerhatikan aku aaku terus menggosok-gosokkan hujung bat tersebut ke cipapku. Aku merasai cipapku mula basah. Terus aku padam lampu dan menuju ke bahagian hujung setor yang menempatkan tilam lompat tinggi. sambil membaringkan badan aku mula menyelakkan kain baju kurung ku keatas. Aku tak memakai baju sukan kerana susah nak pakai tudung. Pengetuapun nampaknya tak kisah. Setelah kainku terselak aku acukan hujung bat tersebut ke cipapku sambil mengosok-gosokkannya. Dengan mata yang terpejam kesedapan sebelah tanganku kuramas tetek ku yang sudah menegang.

Tiba-tiba aku rasa pehaku disentuh orang. Dengan kelam kabut aku membuka mata dan terus menurunkan kain. Alangkah terperanjatnya aku apabila Syadli dan Hakim sedang menyentuh pehaku yang putih. Aku terkedu tak dapat berkata-kata. Hakim dengan rakus memegang hujung kainku dan menyelaknya keatas semula. Aku bagaikan terpukau membiarkan sahaja perlakuan Hakim dan Syadli. Mungkin kerana terperanjat aku membiarkan sahaja pehaku di raba dengan ganas oleh Syadli. Hakim menolak badanku keatas tilam. Dari posisi duduk kini aku terbaring di atas tilam lompat tinggi itu. Syadli mula merapatkan kepalanya ke celah pangkal pehaku dan mula menjilatnya dengan rakus. Aku tersentak apabila kurasakan lidahnya menyentuh celah rekahaan cipapku yang sudah basah itu setelah menyelakkan seluar dalamku. Hakim cuba mengungkap baju kurung ku keatas. Yang lebih menghairankan aku boleh mengangkat badanku untuk meloloskan bajuku.

Setelah baju terselak hingga keleher Hakim menyingkap braku dan tersembullah tetekku yang tersedia dengan putting yang sudah tegang. Hakim dengan rakus menyonyot putting tetekku. Berdecit-decit bunyinya. Segalanya berlaku tanpa sebarang kata-kata. Syadli menarik seluar dalamku kebawah dan aku sekali lagi dengan rela mengangkat punggungku untuk menyenangkannya menarik seluar dalamku kebawah. Lidah Syadli semakin dalam menujah rekahaan kemaluanku. Kepalaku tersentak kebelakang apabila dia menyonyot sambil menggigit lembut kelentitku. "Erggghh" itulah satu-satunya dengusan yang terkeluar dari mulutku sejak mula aku ' dicabul?' oleh muridku sendiri. Hakim masih mengerjakan tetekku silih bertukar ganti. Dari kiri ke kanan. Aku mula berada di alam khayalan. Tanpa disuruh aku mengangkangkan kakiku supaya Syadli mudah mengerjakan cipapku. Setelah cipapku benar-benar becak Syadli mula menurunkan lidahnya yang basah kearah kawasan antara cipap dan duburku. Nikmatnya tak boleh digambarkan lagi. Suamikupun tidak pernah sampai kedaerah itu. Setelah beberapa kali lidahnya menjalar kesitu dia menurunkannya lagi ke bawah. Aku mengangkat sedikit punggungku agar mudah lidahnya bekerja. Dia membasahkan lubang duburku dengan air liurnya. Kemudian dia meminkan lidahnya di situ. Ternganga mulutku apabila lidahnya yang licin terkena bibir duburku. Sedang enak aku diulit impian aku terasa Syadli menolak punggungku kesisi. Aku faham tujuannya. Aku mengiringkan tubuhku menghadap ke arah Hakim.

Syadli merubah posissinya kebelakangku dan menjilat punggungku dari rekahan atas hingga ke bibir duburku. Aku mengangkat kaki kiriku keatas dan meluaskan lagi rekahan celah pehaku agar senang Syadli menjilat bibir duburku. Hakim yang dari tadi menghisap tetekku kini berdiri dan melondehkan seluarnya. Tersembullah senjatanya yang tidak berapa besar tersebut, sesuai dengan umurnya 13 tahun itu. Dia menyuakan senjatanya itu kearah mulutku. Aku yang tidak pernah menghisap alat kelamin lelaki seumur hidup menggenggam senjata Hakim dan menariknya kearah bibirku. Walaupun tak pernah hisap kote tapi aku biasa tengok dalam video. Jadi dengan tiada masalah aku memasukkannya ke dalam mulutku. Oleh kerana tidak selesa mengiring begitu aku terus berubah posisi meniarap. Bahagian punggung ku tinggikan sedikit agar mudah Syadli menujahkan lidahnya kedalam lubang duburku. Barulah aku tahu nikmat bermain lubang dubur.

Sambil menjilat Syadli membasahkan jarinya dan menjolok kedalam lubang cipapku. Aku menggerakkan punggungku kedepan dan belakang. Kote Hakim habis ku hisap hingga kepangkal. Ternganga Hakim menggenggam kepalaku yang bertudung. Apabila aku tidak dapat bertahan lagi aku menarik rambut Syadli mengisyaratkan agar dia mula masuk kedalamku. Syadli faham dan terus bangun dia membaiki kedudukannya di belakangku untuk memasukkan kotenya. Aku mendapati agak sukar baginya lalu aku mula menaikkan lagi punggungku. Kedudukan ku sekarang adalah dalam posisi 'doggie style' kata suamiku. Syadli tanpa membuang masa mengacukan kepala kotenya betul-betul di bibir cipapku dan menolaknya ke dalam. Ahhhh enaknya kurasakan ketika itu. Kote Syadli agak besar dibandingkan dengan kote Hakim. Mungkin kerana dia keturunan mamak. Syadli semakin laju menujah lubang cipapku dari belakang. Aku membuka mulut. "Peeerlllahan, perlahan, nanti cepaaaaat keluarrrr, eeegggrh" kata-kata tersebut keluar dari mulutku. Syadli yang tidak berpengalaman terus juga menujah dengan laju. Mungkin dia sudah tidak tahan sangat dengan kemutan-kemutan yang kuberikan. Tiba-tiba Syadli merapatkan kotenya hingga kepangkal dan terasa hangat dalam cipapku. Syadli dah sampai tapi aku masih belum. Hanya dua tiga tujahan sahaja lagi untukku klimaks. Terus ku tarik tangan Hakim dan mengarahkannya kebelakang menggantikan Syadli yang sudah tewas. Hakim dengan segera bergerak ke bahagian bawah tubuhku. Aku dengan segera menelentang dan menggangkangkan kakiku. Setelah Hakim memasukkan kotenya aku mengemut cipapku semahunya dan klimaks. Hakim semakin laju menujah kotenya kedalam cipapku dan pancut dalam selepas beberapa tujahan yang ganas. Aku menarik Hakim baring di atas badanku. Kami berpelukan beberapa minit sebelum aku menolak badannya dan terus mengambil seluar dalamku. Setelah agak puas hati dengan pakaian dan membetulkan tudung lebih kurang aku terus menuju ke bilik air guru dengan fikiran yang bercelaru.

Kiriman : Unknown