Make your own free website on Tripod.com

Jazzmee - Kisah Ketiga

Setelah Susan berpindah ke Ipoh, aku betul-betul sunyi dan kehausan sex maklumlah kalau tidak Susan sentiasa ada untuk sama-sama berdayung. Aku pun mulalah nak mencari teman baru especially kalau ada yang nak jadi partner baru. Actually aku dah lama aim seorang staff di pejabat rakanku walaupun aku dah ada Susan waktu itu. Namanya Jessica tapi biasanya dipanggil Jessie sahaja. Aku mula berjumpa Jessie sewaktu ke disko dengan rakan ku tadi. Orangnya tinggi lampai so amat sesuai dengan ketinggianku disamping mempunyai sepasang kaki yang leggy dan cantik. Dia ni amat manja, cute dan sexy.

Mula-mula aku suruh kawanku ajak dia keluar beramai-ramai. Lepas aku dah tahu dia belum ada boyfriend, aku beranikan diri call dia di office. Lepas sebulan, aku ajak keluar dating berdua dan dia setuju. Aku memang tak tahan kalau keluar dating dengan amoi yang manja dan sexy ni. Geram aku dibuatnya sebab Jessie suka pakai miniskirt atau top yang sexy. Lepas tiga bulan, kami dah mula berpegangan tangan dan dia suka aku peluk dia masa tengok wayang. Kami dah mula ringan-ringan tak lama lepas tu. Masa tu kami tengok wayang dan aku saja pilih tempat duduk disudut yang terpencil. Seperti biasa Jessie akan suruh aku peluk dia. Hari tu Jessie pakai miniskirt dan top gantung spaghetti strap. Aku naik geram tengok peha dan dadanya yang terdedah putih melepak tu.

Tangan kiriku memeluk Jessie sambil mengusap sisi tubuhnya sehingga dia kegelian dan mencubit ku manja. Tanganku yang sebelah lagi pula mengusap-usap peha Jessie yang disilangkan sambil bibirku menyentuh cuping telinganya perlahan-lahan. Jessie kegelian dan cuba menepis tangan kananku sambil mengeleng-gelengkan kepalanya. Aku tarik badannya lebih rapat ketubuhku dan membisikkan padanya bahawa aku nak jadikan dia special girlfriend ku. Jessie terperanjat tapi senyum dan berkata bahawa dia memang minat kat aku juga. Aku pun minta kebenaran nak cium pipi dia sebagai tanda gembira. Dia merelakan dan menyandarkan kepalanya kebahuku. Aku pun mencium pipinya dan perlahan-lahan bibirku bergerak mencari bibir Jessie. Dia tak membantah bila aku mengucup bibirnya dan hanya menerima sahaja kucupanku. Nyata Jessie tak ada pengalaman walaupun dia nampak lincah.

Aku pun ajar dia buat French Kiss dan akhirnya kami tak berhenti bercium sampai wayang habis. Sambil tu aku pun ambil kesempatan meramas buah dada Jessie yang pejal dan fresh itu. Jessie hanya bagi aku meramas dari luar walaupun puas aku merayu nak masuk kedalam topnya. Aku pun hanya dapat meraba sampai ke pangkal pehanya saja walaupun aku cuba nak meraba sampai ke farajnya. Jessie cukup berjaga-jaga mungkin dia tak biasa lagi. Selepas tu kami akan sentiasa bercumbu tiap kali berjumpa especially kat tempat-tempat sunyi. Dia pun dah pandai bercium dan meraba zakarku. Bagaimanapun dia masih tak bagi aku buka colinya dan juga meraba sampai ke farajnya. Tak tahan aku dibuatnya so aku ajar dia buat BJ. Dia memang cepat pandai dan sungguh excellent bila bagi aku BJ dengan mulutnya yang comel tu.

Bulan kelima perkenalan kami, aku ajak Jessie ke Genting sebab aku ada sewa apartment di sana. Jessie bersetuju dengan syarat dia tak mahu bermalam di sana walaupun dah puas aku pujuk. Pandai betul amoi ni jual mahal dan buat aku tambah geram nak make love dengannya. Hari yang dinanti pun tiba dan kami bertolak awal pagi supaya dapat spent masa yang lama di Genting. Sampai aja di sana, aku terus check-in sebelum kami pergi bersiar-siar. Lepas lunch, kami balik ke apartment untuk berehat. Aku pun terus memulakan projek.

Semasa menonton TV, aku duduk sebelah Jessie dan merangkulnya sambil kami berkucupan hangat. Lepas puas berkucupan, aku mula mencium tengkuk Jessie dan meramas-ramas buah dadanya yang aku rasakan makin menegang keras. Aku tarik tubuh Jessie berbaring di atas permaidani sambil terus mengerjakan tengkuk dan buah dadanya. Jessie mula mengerang manja sambil merangkulku dengan erat. Aku singkap sweater yang dipakai Jessie dan mula mengucup buah dadanya yang masih dibaluti t-shirt nipis dan coli. Aku lihat mata Jessie terpejam dan nyata dia semakin hanyut dalam kenikmatan. Kali ini, Jessie tidak membantah bila tangan aku masuk ke dalam t-shirt dan membuka kunci colinya. Aku terus singkap t-shirtnya dan kelihatanlah sepasang buah dadanya yang pejal dan bulat. Putingnya berwarna pink dan menegang. Aku terus menghisap puting yang masih fresh itu bergilir-gilir sambil meramas-ramas buah dadanya perlahan-lahan. Tindakanku itu membuatkan Jessie mengerang makin kuat dan dia menarik-narik rambutku dengan kuat. Aku suruh Jessie mengangkat tubuhnya sedikit supaya mudah aku menanggalkan sweater, t-shirt dan colinya.

Aku ajak Jessie kebilik tidur dan dia tidak membantah. Nampaknya dia dah tak dapat nak jual mahal lagi. Kami berpelukan sambil berkucupan semasa berjalan ke bilik. Sampai di bilik aku suruh Jessie menanggalkan pakaianku satu-persatu. Menggigil tangannya especially bila nak menanggalkan seluar dalamku. Setelah aku berbogel, aku memeluk Jessie sambil mengucupnya dan meramas buah dadanya. Jessie juga membalas kucupanku dengan bernafsu sambil tangan kanannya mengusap-usap zakarku. Aku buka zip seluar Jessie dan meraba-raba pantiesnya yang basah. Jessie tidak membantah juga. Aku baringkan Jessie di atas katil supaya mudah aku menanggalkan seluar dan pantiesnya. Jessie membiarkan sahaja tindakanku. Maka terbogellah Jessie tanpa seurat benang pun. Farajnya tembam dan berbulu tapi tak berapa lebat. Aku menindih Jessie sambil memberinya kucupan hangat. Tanganku meraba-raba faraj Jessie perlahan-lahan. Seterusnya aku terus mengucup setiap inci tubuh amoi yang putih melepak itu. Aku jilat alur faraj Jessie sampai basah lencun dan memainkan biji kelentitnya sampai dia meraung kenikmatan…. “Arghhhh…..Uhhhh….Emhhhhhhh!!!!”. Aku rasa Jessie mencapai klimaks masa tu sebab badannya jadi kejang dan dia macam kena histeria. Aku cium Jessie dan dia membalas ciumanku dengan rakus dan bernafsu sekali sambil tangannya memeluk aku dengan kuat.

Aku belum puas lagi bermain dengan buah dada Jessie yang bulat dan tegang keras tu. So, aku sambung menghisap sambil menggigit perlahan-lahan kedua-dua puting Jessie sampai putingnya terkeluar panjang dan menegang. Sebelah tanganku meramas punggungnya dan sebelah lagi terus menggetel kelentitnya. Jessie mengerang semakin lantang dan mula menarik-narik rambutku. Zakarku juga dah naik tegang habis so aku membuka kangkang Jessie dan meletakkan bantal dibawah punggungnya. Aku lihat faraj Jessie merah padam dan lencun habis. Aku mencium Jessie sambil tanganku mengarahkan zakarku kesasarannya. Payah juga nak memasukkan kepala zakarku kedalam lubang faraj Jessie tapi akhirnya berjaya juga sebab dah banyak pelincir. Baru masuk kepala, Jessie dah merintih sakit “Oh Jazz……it hurts”. Aku menenangkan Jessie dan menyuruhnya memeluk tubuhku. Aku terus menusuk perlahan-lahan sambil mencium bibir, pangkal telinga dan tengkuk Jessie silih-berganti untuk membuatnya lupa akan keperitan yang dirasainya. Walaupun zakarku baru masuk separuh tapi nikmatnya amat tak terkata kerana zakarku dikemut ketat ditambah dengan kehangatan lubang farajnya…..memang sedap. Aku terus sorong-tarik zakarku beberapa kali cuba menembusi selaput dara Jessie dan akhirnya berjaya juga. Terjerit Jessie bila zakarku menembusi selaput daranya dan terus meneroka kedasar farajnya. Rasa nak terputus zakarku dikemut oleh Jessie. Memang sedap tak terkata kemutan anak dara.

Jessie menyuruh aku berhenti tapi aku belum puas. Aku terus menyorong-tarik zakarku perlahan-lahan sambil bibir dan tanganku terus menyerang tengkuk dan buah dada Jessie. Rintihan sakit Jessie bertukar menjadi rintihan nikmat setelah farajnya dapat menerima zakarku. Jessie sudah dapat follow rythym hayunan zakarku. Aku dah tak tertahan lagi so aku mencepatkan hayunan sebelum menarik keluar zakarku dan menyuruh Jessie mengusap zakarku dengan tangannnya. Beberapa saat kemudian terpancutlah airmaniku ke atas tubuh Jessie. Oh…..sedap betul. Aku memeluk Jessie dan mengucupnya. Dia kesedihan kerana dah hilang dara tapi rela. Kami tertidur keletihan selepas itu. Bila terjaga hari dah petang so aku tanya Jessie samada dia nak bertolak pulang. Dia kata sebenarnya dia dah beritahu keluarganya bahawa dia akan bermalam di Genting bersama kawan-kawan. Dia saja nak surprise aku. Aku lagi suka. Lepas tu kami mandi bersama sebelum pergi makan malam. Malam tu aku tak lepas peluang ratah Jessie lagi dan dia pun tak larang sebab dah rasa sedap. Dia kata masa mula-mula make love tadi dia tak rasa sakit sangat sebab aku gentle. Memanglah…..dia tak tahu aku dah banyak experience. Jessie beri aku pancut dalam malam tu kerana periodnya dah dekat. Nasib baik aku timing baik, kalau tidak kempunan hari tu. Tak boleh nak kata nikmatnya dapat pancut dalam.

Lepas hari itu, kami selalu make love bila ada kesempatan. Jessie tak suka aku pakai kondom sebab tak sedap katanya. So, dia sanggup makan pil pencegah hamil. Memang best make love dengan Jessie sebab aksinya memang sentiasa bernafsu bila kami “bertempur”. Bagaimanapun, beberapa bulan selepas itu, Jessie disuruh oleh keluarganya untuk menyambung pelajaran ke Australia. Dah macam tu, aku pun apply untuk further study ke UK dan berjaya. Kami amat sedih untuk berpisah tapi dah terpaksa. Sebelum berpisah, kami pergi holiday ke Bali berdua. Macam honeymoonlah kami, habiskan masa atas katil aja. Kami make love puas-puas sampai kering. Maklumlah, lepas ni dah tak dapat bersama.

Selepas masing-masing keluar negara dan further study, hubungan kami terputus dengan kehendak bersama. Jessie mengaku dia tak tahan bersendirian dan dapat boy friend baru. Aku pun bukannya baik sangat. Di UK aku dapat sex partner student Spain, Maria, dan lepas dia balik aku ada affair dengan student Turki, Leyla. Malas nak cerita fasal affair dengan mereka sebab tak best sangat. Dua-dua dah tak dara dan mesti pakai kondom kalau make love. Lagi pun nothing special dan affair kami memang untuk memuaskan nafsu masing-masing aja. Lepas ni aku cerita kisah selepas aku balik study. Tunggu kisah seterusnya.

Kiriman : Unknown